HOME

Jumat, 14 Oktober 2011

Rajin Makan Sayur Tekan Risiko Penyakit Jantung

Faktor genetik menjadi salah satu faktor risiko dalam beberapa penyakit, termasuk penyakit jantung. Dengan kata lain, jika seseorang memiliki riwayat ada anggota keluarganya yang pernah menderita sakit jantung, maka ia juga beresiko menderita penyakit yang sama.

Tetapi, faktor risiko akibat garis keturunan itu bisa dikurangi dengan menjalankan gaya hidup yang sehat. Sebuah riset terbaru yang dipimpin oleh ilmuan asal Universitas McMaster and McGill menemukan, gen penanda terkuat untuk penyakit jantung sebenarnya dapat dimodifikasi dengan mengonsumsi banyak buah dan sayuran mentah.

"Kita tahu bahwa varian genetik 9p21 meningkatkan risiko penyakit jantung bagi mereka yang membawanya. Ini adalah temuan yang mengejutan bahwa diet yang sehat secara signifikan dapat melemahkan pengaruhnya." kata Dr Jamie Engert, peneliti utama, penyakit kardiovaskular di Research Institute of the McGill University Health Centre (RI-MUHC), sekaligus anggota asosiasi di Departemen Genetika Manusia di McGill University.

Ini merupakan salah satu penelitian terbesar yang mengamati hubungan antara gen dan interaksi diet pada penyakit jantung, yang melibatkan lebih dari 27.000 orang dari lima etnis - Eropa, Asia Selatan, Cina, Amerika Latin dan Arab - dan melihat pengaruh diet pada efek gen 9p21.

Hasil penelitian yang dimuat dalam jurnal PLoS Medicine menunjukkan bahwa individu dengan genotipe risiko tinggi yang mengkonsumsi makanan sehat - terdiri dari sayuran mentah dan buah-buahan - risiko terkena serangan jantung mereka sama dengan orang yang genotipe risiko rendah.

"Hasil penelitian ini mendukung rekomendasi yang ada selama ini untuk mengkonsumsi lebih dari lima porsi buah atau sayuran sebagai cara untuk mempromosikan kesehatan yang baik." kata Sonia Anand, seorang peneliti di Population Health Research Institute dan juga pro.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar