HOME

Senin, 03 Oktober 2011

Daftar Istilah Kesehatan

ABSES (Abscess)

Rongga yang terjadi karena kerusakan jaringan, berisi nanah.

ADC (AIDS Dementia Complex.)

Lihat Kompleks Demensia AIDS.

ADJUVAN (Adjuvant)

Pengobatan tambahan untuk membantu khasiat obat pokok.

ADRENAL

Anak ginjal, kelenjar endoktrin di atas ginjal yang menghasilkan hormon adrenalin.

AFTE (Aptous Ulcer)

Tukak pada selaput mukosa dalam mulut.

AIDS (ACQUIRED IMMUNE DEFICIENCY SYNDROME)

Sekumpulan gejala penyakit yang menyerang tubuh manusia setelah sistem kekebalannya dirusak oleh virus yang disebut HIV.

AKUT (Acute)

Perkembangan penyakit yang cepat, parah, dan mengancam jiwa. Lawan dari kronis. Infeksi HIV akut adalah penyakit yang dialami setelah terinfeksi waktu antibodi baru mulai dibentuk.

ALBUMEN

Protein dalam darah yang mengatur keseimbanganan air dalam sel, mengangkut gizi pada sel, serta mengeluarkan produk buangan.

ALT

Enzim hati, yang juga dikenal sebagai ALT. Tingkat enzim ini, yang diukur pada tes fungsi hati, menunjukkan tingkat kerusakan pada hati.

AMANDEL (Tonsils)

Dua kelenjar berbentuk bulat ditempatkan di bagian belakang mulut/pangkal tenggorokan.

AMILASE (Amylase)

Enzim dibuat oleh pankreas yang mengubah zat tepung menjadi gula.

ANAL

Berkaitan dengan anus/dubur.

ANALGESIK

Obat mengatasi nyeri.

ANALOG NUKLEOSIDA (Nucleoside Analogue)

Suatu golongan obat antiretroviral yang dipakai dalam kombinasi dengan antiretroviral lain. Senyawa sintetis yang menyerupai salah satu komponen RNA; Contohnya AZT.

ANALOG NUKLEOTIDA (Nucleotide Analogue)

Obat antretroviral yang bekerja dengan cara serupa dengan analog nukleosida. Contohnya tenofovir.

ANEMIA (Anaemia)

Jumlah sel darah merah yang lebih rendah dari biasanya.

ANERGI (Anergy)

Berkurang atau hilangnya reaksi tubuh terhadap tes kulit TB atau terhadap infeksi lain, yang disebabkan oleh melemahnya sistem kekebalan tubuh.

ANTIBIOTIK (Antibiotic)

Obat mematikan bakteri.

ANTIBODI (Antibody)

Zat yang dibentuk dalam darah untuk memusnahkan bakteri, virus atau kuman lain.

ANTIGEN

Zat asing, semacam bagian dari protein yang dihasilkan oleh bakteri atau virus.

ANTIOKSIDAN (Antioxidant)

Zat yang mencegah terjadinya kerusakan sel akibat radikal bebas. Molekul di dalam tubuh yang teroksidasi bisa mengakibatkan kerusakan sel. Contoh antioksidan adalah vitamin A, C dan E.

ANTIRETROVIRAL (ARV)

Obat yang digunakan untuk mengobati retrovirus seperti HIV, untuk menghambat perkembangbiakannya.

ANTIVIRAL

Obat yang digunakan untuk mengobati virus seperti CMV, untuk menghambat perkembangbiakannya.

APOPTOSIS

Kematian sel yang direncanakan, sebagai bagian normal kehidupan.

ART (Antiretroviral Therapy)

Terapi anti-HIV yang sangat aktif dengan kombinasi obat. Biasa ART dianggap termasuk paling sedikit tiga macam obat. Dahulu dikenal sebagai HAART.

ARTRALGIA (Arthralgia)

Rasa sakit pada sendi.

ARTRITIS (Arthritis)

Radang pada sendi.

ARV

Lihat Antiretroviral.

ASAM FOLAT (Folic Acid)

Vitamin B kompleks yang dikristalkan, terutama digunakan dalam pengobatan anemia karena kekurangan gizi. Zat ini terdapat pada sayuran hijau, buah-buahan segar, daging hati dan ragi. Zat ini sering juga disebut folacin, folate atau vitamin B9.

ASAM LAKTIK (Lactic Acid)

Produk buangan pembuatan tenaga dalam sel.

ASAM URAT (Uric Acid)

Zat yang ditemukan di dalam darah dan air seni yang merupakan hasil dari pencernaan protein.

ASIDOSIS LAKTIK (Lactic Acidosis)

Tingkat asam laktik yang sangat tinggi dalam darah.

ASIMTOMATIK (Asymptomatic)

Keadaan tanpa gejala. Berkaitan dengan HIV, istilah ini biasanya dipakai untuk menggambarkan orang yang hasil tes HIV-nya positif, tetapi tidak menunjukkan gejala klinis. Orang yang HIV-positif masih dapat menyebarkan penyakit itu bahkan saat mereka mengalami fase asimtomatik.

ASITES (Ascites)

Penumpukan cairan pada rongga perut, sering petanda bahwa hati sangat rusak.

ASPERGILOSIS (Aspergillosis)

Infeksi paru disebabkan oleh jamur Aspergillus.

ASPIRASI (Aspiration)

Pengambilan cairan isi rongga (mis. kelenjar) untuk diperiksa atau untuk mengurangi isi/tekanan dalam rongga.

AST

Enzim hati, yang juga dikenal sebagai SGOT. Tingkat enzim ini, yang diukur pada tes fungsi hati, menunjukkan tingkat kerusakan pada hati.

AUTOANTIBODI (Autoantibody)

Antibodi yang dibuat secara tidak normal, yang melawan dengan jaringan tubuh sendiri.

BAKTEREMIA (Bacteremia)

Adanya bakteri dalam darah.

BAKTERI (Bacteria)

Organisme yang terdiri dari satu sel tunggal, yang hanya dapat dilihat dengan mikroskop.

BASIL (Bacillus)

Bakteri berbentuk batang. Kuman TB berbentuk basil.

BASOFIL (Basophil)

Macam sel darah putih.

BATAS ATAS NILAI NORMAL (BANN) (Upper Limit of Normal/ULN)

Setiap laboratorium menentukan nilai normal untuk semua jenis tes yang ada ukuran. Umumnya ada kisaran antara nilai bawah dan nilai atas. Ukuran yang melebihi nilai atas dianggap abnormal, dan dampak berlebihan tersebut dapat ditunjukkan dengan menghitung berapa kali lipat ukuran abnormal tersebut adalah di atas nilai normal. Mis. bila nilai normal untuk ALT adalah paling 30, ALT yang diukur sebagai 60 disebut sebagai dua kali di atas batas atas nilai normal atau 2x BANN. Serupanya, ALT 150 adalah 5x BANN.

BDNA

Teknik mengukur viral load di dalam darah. Lihat juga PCR.

BEDAH SESAR (Caesarian Section)

Tindakan untuk melahirkan bayi yang meliputi mengiris dinding perut dan rahim untuk mengeluarkan bayi.

BIAKAN (Culture)

Penumbuhan atau hasil penumbuhan jamur atau jasad renik lain pada media buatan.

BID, BD

Dua kali sehari.

BILIRUBIN

Bahan dalam empedu berwarna oranye-kuning, hasil penguraian hemoglobin dalam sel darah merah.

BIOAVAILABILITAS (Bioavailability)

Tingkat penyerapan obat dalam darah.

BIOPSI (Biopsy)

Pengambilan dan pemeriksaan jaringan dari pasien hidup untuk menentukan diagnosis (misalnya untuk menentukan apakah ada sel abnormal seperti sel kanker).

BLIP

Peningkatan sementara pada viral load, yang untuk waktu yang singkat menjadi terdeteksi.

BMI (Body Mass Index)

Hitungan tinggi badan x berat badan, yang dipakai untuk menunjukkan apakah seseorang terlalu berat atau kurang berat.

BOOST

Lihat BRONKOSKOPI (Bronchoscopy)

Pemeriksaan cabang tenggorok dengan alat khusus.

BTA POSITIF (Smear Positive)

Tes BTA (Batang Tahan Asam) yang dilakukan pada dahak orang yang dicurigai mempunyai TB aktif. Hasil positif menunjukkan adanya basil TB dan dapat menular pada orang lain.

CAIRAN OTAK (CSF) (Cerebrospinal Fluid)

Cairan tanpa warna yang mengisi ruang di otak dan urat saraf tulang belakang serta juga ruang antara sel saraf.

CBC

Complete Blood Count, lihat Hitung Darah Lengkap.

CCR5

Koreseptor yang ada di permukaan sel CD4, yang dibutuhkan oleh HIV untuk mengikat pada sel.

CCR5 INHIBITOR

Suatu golongan obat antiretroviral yang dipakai dalam kombinasi dengan antiretroviral lain. Menghalangi pengikatan HIV pada sel CD4 dengan menghambat pekerjaan koreseptor CCR5. Contohnya maraviroc.

CD4

Lihat Sel CD4.

CMV (Cytomegalovirus)

Lihat sitomegalo.

CRYPTOSPORIDIUM

Lihat Kriptosporidiosis.

CT SCAN

Pengamatan medis oleh alat yang membuat gambar perpotongan tubuh pada komputer.

CVD (Cardiovascular Disease)

Penyakit kardiovaskular.

DAPAR (Buffer)

Bahan yang mengendalikan tingkat hidrogen dalam larutan. Bahan tambahan pada obat untuk mengurangi efek asam dalam perut.

DEHIDRASI (Dehydration)

Kehilangan cairan tubuh.

DEKOMPENSASI (Decompensated)

Kegagalan fungsi suatu organ tubuh. Terkait kegagalan hati, lihat Sirosis.

DEMENSIA (Dementia)

Kerusakan intelektual kronis (seperti kehilangan kemampuan mental) yang disebabkan oleh rusaknya (organ) otak yang mempengaruhi kemampuan seseorang dalam kehidupan sosialnya atau dalam merancang tindakannya.

DERMATITIS

Radang kulit.

DERMATITIS SEBOROIK (Seborrheic Dermatitis)

Masalah kulit yang umum pada Odha. Dicirikan oleh sisik yang lepas, berminyak atau kering, berwarna putih sampai kuning-kuningan, dengan atau tanpa kulit yang merah.

DESENSITISASI (Desensitization)

Pengurangan atau penghilangan kepekaan atau reaksi alergi terhadap antigen atau obat tertentu.

DIABETES

Kelainan yang ditandai dengan tingkat gula dalam darah atau kemih terlalu tinggi, akibat masalah pembuatan insulin.

DIAGNOSIS

Penentuan akibat penyakit yang dialami.

DIARE (Diarrhea)

Buang air besar yang tidak normal lebih dari tiga kali sehari, dengan kotoran tinja berbentuk lembek atau cairan.

DISEMINATA (Disseminated)

Infeksi yang disebar luas di seluruh tubuh.

DISKORDAN (Discordant)

Pasangan orang dengan satu HIV-positif dan yang lain HIV-negatif.

DISLIPIDEMIA (Dyslipidemia)

Tingkat lipid dalam darah yang tinggi.

DISPLASIA

Perkembangan jaringan tubuh yang tidak normal. Sejenis kanker.

DISPNEA (Dyspnea)

Sesak napas.

DNA

DNA (Deoxyribonucleic Acid) adalah rantai molekul yang terdapat pada gen (plasma pembawa sifat keturunan) dalam inti sel, yang membawa informasi genetik sehingga memungkinkan sel menggandakan diri.

DOSIS (Dose)

Aturan pakai obat untuk sekali pakai dalam jangka waktu tertentu. Lihat juga Takaran.

DOT (Directly Observed Therapy)

Pengawasan langsung meminum obat untuk jangka waktu tertentu. Pengawasan dilakukan oleh Pengawas Menelan Obat (PMO).

EDEMA

Pembengkakan yang disebabkan oleh penumpukan cairan pada jaringan tubuh.

EFEK SAMPING (Side Effect)

Daya kerja atau efek obat (atau vaksin) yang tidak diharapkan. Istilah ini biasanya berhubungan dengan dampak buruk seperti sakit kepala, ruam, atau kerusakan hati.

ELEKTROLIT (Electrolyte)

Zat mineral yang sangat penting untuk fungsi tubuh normal. Elektrolit sering hilang waktu muntah-muntah atau diare.

ELISA (Enzyme-Linked Immunosorbent Assay)

Tes laboratorium yang sangat peka untuk menentukan ada/tiadanya antibodi terhadap HIV dalam darah atau cairan tubuh lain.

EMBOLI (Embolism)

Penyumbatan pembuluh darah oleh benda asing (mis. bekuan darah, udara).

-EMIA

Akhiran berarti tingkat dalam darah. Mis. lihat Viremia.

EMPEDU (Bile)

Cairan yang dihasilkan hati untuk mencerna lemak.

ENDEMIK (Endemic)

Menggambarkan infeksi yang dikaitkan secara terus-menerus dengan daerah tertentu.

ENSEFALITIS (Encephalitis)

Radang otak diakibatkan oleh beberapa infeksi oportunistik.

ENSEFALOPATI (Encephalopathy)

Luka di dalam otak, kemerosotan fungsi otak secara umum.

ENTERIK (Enteric)

Berkaitan dengan saluran cerna.

ENZIM (Enzyme)

Sebuah protein yang mempercepat reaksi kimia tertentu tanpa mengubah dirinya sendiri.

EOSINOFIL (Eosinophil)

Macam sel darah putih.

EPIDEMI (Epidemic)

Menyebarnya penyakit pada banyak orang.

EPIDEMIOLOGI (Epidemiology)

Ilmu yang mempelajari epidemi.

EPITEL (Epithelium)

Lapisan (termasuk kulit) yang melindungi organ tubuh luar dan dalam, termasuk pembuluh darah.

EPSTEIN BARR VIRUS (EBV)

Virus mirip herpes yang menginfeksi hidung dan tenggorokan, dan mudah menular melalui kontak langsung. Infeksi EBV sering terjadi pada anak. EBV menetap di dalam kelenjar getah bening dan bisa menyebabkan limfoma.

ERITEMA (Erythema)

Kemerahan atau ruam kulit.

ERITROPOIETIN (EPO) (Erythropoietin)

Versi sintetis sebuah hormon alami. Untuk mengobati anemia yang disebabkan oleh efek samping.

ERITROSIT (Erythrocyte)

Sel darah merah.

ETIOLOGI (Etiology)

Ilmu tentang penyebab penyakit.

ETR (End-of-Treatment Response)

Mencapai viral load HCV yang tidak terdeteksi pada akhir terapi HCV. Lihat juga SVR.

EVR (Early Virological Response)

Penurunan 2 log dalam viral load HCV setelah 12 minggu terapi HCV.

FARMAKOKINETIK (Pharmacokinetik)

Ilmu yang mempelajari bagaimana obat diserap dan disebarkan di seluruh tubuh.

FARMAKOLOGI (Pharmacology)

Ilmu yang mempelajari segala sesuatu tentang obat, terutama dampaknya pada tubuh.

FDC (Fixed Dose Combination)

Kapsul atau tablet yang mengandung dua obat atau lebih dengan demikian mengurangi jumlah pil yang harus dipakai.

FENOTIPE (Phenotype)
Cara melaksanakan tes resistansi, dengan tes rentannya virus pada obat dalam tabung reaksi.

FI

Lihat Fusion Inhibitor.

FIBROSIS

Kerusakan hati ditandai oleh jaringan hati berserat. Lihat Sirosis.

FORMULASI (Formulation)

Bentuk fisik obat, mis. tablet, kapsul, sirop, krim, suntikan.

FOSFATASE ALKALI (Alkaline Phosphatase)
Enzim yang ada dalam sel tertentu dalam hati, tulang, ginjal, usus dan plasenta. Waktu sel dihancurkan di jaringan ini, enzim tersebut dibocorkan ke aliran darah, dan tingkatnya diukur untuk menunjukkan keparahan masalah.

FOSFORILASI (Phosphorylation)

Proses perubahan obat golongan analog nukleosida dalam tubuh menjadi bentuk yang dapat melawan HIV.

FULMINAN (Fulminant)

Perkembangan penyakit hati secara tiba-tiba dan cepat yang terkait dengan kegagalan hati.

FUSION INHIBITOR

Golongan obat yang menghambat pengikatan HIV pada sel CD4. Lihat juga CCR5 Inhibitor.

GEJALA (Symptom)

Keadaan atau keluhan yang menyertai infeksi atau penyakit.

GENERALISATA (Generalized)

Penyebaran sangat luas.

GENERIK (Generic)

Obat yang mempunyai kandungan aktif yang sama dengan obat merek dalam hal takaran, keamanan, kekuatan, bagaimana dipakai, mutu, kinerja dan penggunaan.

GENOTIPE (Genotype)

Ciri-ciri fisik yang tidak tampak dari luar, khususnya yang bersangkutan dengan susunan genetika, sebagai akibat evolusi biologi pada organisme. Cara melaksanakan tes resistansi, dengan melihat kode genetik virus untuk menentukan apakah ada mutasi yang diketahui menimbulkan resistansi.

GLIKOPROTEIN (Glycoprotein)

Senyawa yang terdiri dari protein dan karbohidrat.

GLOBULIN

Macam protein yang tidak larut dalam air.

GLOBULIN GAMMA (Gamma Globulin)

Bagian darah yang mengandung antibodi.

GLUKOSA (Glucose)

Bentuk gula yang ditemukan dalam darah, dikelola oleh tubuh dari zat tepung/karbohidrat dalam makanan.

GLUTATION (Glutathione)

Bahan kimia alami dipakai oleh tubuh untuk melawan tekanan oksidatif.

GOLONGAN (Class)

Obat antiretroviral dibagi dalam beberapa golongan, berdasarkan cara kerjanya. Lihat juga Analog Nukleosida, Non-Nucleoside Reverse Transcriptase Inhibitor, Protease Inhibitor, Fusion Inhibitor, Integrase Inhibitor.

GP120

Glikoprotein 120. Salah satu protein yang menonjol dari permukaan HIV dan mengikat pada reseptor CD4 di sel CD4.

GP160

Glikoprotein 160. Pendahuluan protein permukaan HIV gp41 dan gp120. gp160 dipotong oleh protease HIV untuk membentuk gp120 dan gp41.

GP41

Glikoprotein 41. Salah satu protein yang menonjol dari permukaan HIV dan menyatukan HIV dengan sel CD4.

GRADE

Terkait dengan biopsi hati, tingkat radang yang ditemukan pada hati. Ada beberapa skala yang dipakai. Di Indonesia biasanya diukur dengan skala Metavir: 0 = tidak ada; 4 = radang berat.

GRANULOSIT (Granulocyte)

Jenis sel darah putih yang terutama penting untuk melawan infeksi bakteri.

GRANULOSITOPENIA (Granulocytopenia)

Kekurangan granulosit dalam darah.

HAART (Highly Active Antiretroviral Therapy)

Lihat ART.

HBV

Virus hepatitis B.

HCC (Hepatocelllular Carcinoma)

Sejenis kanker hati primer yang terlihat pada beberapa orang dengan kerusakan berat dan jangka panjang pada hati, akibat penyakit virus hepatitis B atau C kronis.

HCV

Virus hepatitis C.

HEMATOLOGI (Hematology)

Ilmu yang mempelajari hal darah.

HEMATOKRIT (Hematocrit)

Mengukur persentase volume darah yang diambil oleh sel darah merah.

HEMOGLOBIN (HB)

Protein dalam sel darah merah yang membawa oksigen ke sel di seluruh tubuh.

HEPATITIS

Radang hati akibat virus atau alasan lain.

HEPATO-

Terkait hati.

HEPATOSIT (Hepatocyte)

Sel utama pada hati yang berperan dalam banyak lintasan metabolisme, dengan bobot sekitar 80% dari massa hati,

HEPATOTOKSISITAS (Hepatotoxicity)

Keracunan pada hati sebagai efek samping obat atau bahan lain.

HEPATOMEGALI (Hepatomegaly)

Pembesaran hati.

HERPES

Radang kulit akibat beberapa virus berbeda.

HERPES ZOSTER (Shingles)

Penyakit kulit akibat virus varisela zoster.

HERPES SIMPLEKS (Herpes simplex)

Infeksi virus yang menyebabkan luka pada kelamin atau sekitar mulut.

HIPER- (Hyper-)

Awalan yang berarti lebih tinggi daripada biasa.

HIPERGLISEMIA (Hyperglycemia)

Tiingkat glukosa dalam darah yang tinggi.

HIPERLAKTATEMIA (Hyperlactatemia)

Tingkat asam laktik yang tinggi dalam darah.

HIPERLIPIDEMIA (Hyperlipidemia)

Tingkat lipid yang tinggi dalam darah.

HIPERPEKA (Hypersensistivity)

Reaksi alergi.

HIPERTENSI PORTAL (Portal hypertension)

Peningkatan tekanan darah dalam pembuluh darah yang mengalihkan darah ke hati.

HIPO- (Hypo-)

Awalan yang berarti lebih rendah daripada biasa.

HIPOGLISEMIA (Hypoglycemia)

Tingkat gula yang rendah di dalam darah.

HIPOKSEMIA (Hypoxemia)

Tingkat oksigen dalam darah yang rendah.

HISTOLOGIS (Histological)

Berhubungan dengan jaringan tubuh. Terkait HCV, perbaikan histologis berarti perbaikan pada jaringan hati, dengan penurunan pada radang atau fibrosis dalam perbandingan dengan biopsi sebelumnya.

HISTOPLASMOSIS

Infeksi dengan gejala demam tidak teratur dan radang saluran napas.

HITUNG DARAH LENGKAP (Complete Blood Count, CBC)

Tes memeriksa beberapa jenis sel dalam darah.

HIV (Human Immunodeficiency Virus)

Virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh manusia yang kemudian dapat menimbulkan AIDS.

HLA-B*5701 (Human Leukocyte Antigen-B*5701)

Mutasi pada sejenis protein yang terletak pada permukaan semua sel di tubuh. Mutasi ini dihubungkan dengan reaksi hiperpeka pada abacavir.

HORMON (Hormone)

Getah kelenjar yang merangsang atau menghambat kegiatan jaringan atau sel.

HPV (Human Papiloma Virus)

Puluhan jenis virus, yang sering menular melalui hubungan seks.

HTLV-1 (Human T-Cell Lymphotropic Virus Type 1)

Virus dalam keluarga yang sama dengan HIV. Pada kasus yang jarang, HTLV-1 dapat menyebabkan sejenis kanker darah yang jarang.

IDIOPATIK (Idiopathic)

Tidak diketahui penyebabnya.

IDU, INJECTING DRUG USER

Lihat penasun.

IKTERUS (Jaundice)

Penyakit kuning.

IMUNOGLOBULIN (Immunoglobulin)

Kata lain untuk antibodi.

IMUNOLOGIS (Immunological)

Berkaitan dengan kekebalan tubuh.

IMUNOMODULATOR (Immunomodulator)

Unsur yang dapat mengubah kemampuan sistem kekebalan.

INDIKASI

Alasan untuk dilakukan suatu tindakan medis, mis. pengobatan. Lihat juga Kontraindikasi.

LIMFADENOPATI PERSISTEN GENERALISATA (Persistent Generalized Limphadenopathy)

Pembengkakan (biasanya kecil) pada lebih dari dua pasang kelenjar getah bening secara simetris, yang tidak sakit, disebabkan oleh infeksi HIV.

INFEKSI AKUT, PRIMER (Acute or primary infection)

Infeksi yang terjadi pada minggu-minggu pertama setelah tertular. Kadang diserta oleh gejala mirip flu.

INFEKSI OPORTUNISTIK (Opportunistic Infection)

Penyakit yang muncul karena sistem kekebalan tubuh sudah rusak atau melemah.

INFORMED CONSENT

Pernyataan dari pasien/klien, berdasarkan informasi lengkap yang diberikan, mengenai kesediaannya untuk menjalani tindakan medis, misalnya tes HIV.

INFUS (Infusion)

Pemberian larutan (mis. glukosa, garam, atau obat), umumnya ke dalam pembuluh darah.

INI

Lihat Integrase Inhibitor.

INSOMNIA

Kelainan/kesulitan tudur.

INSULIN

Hormon yang mengatur metabolisme karbohidrat.

INTEGRASE

Enzim yang digunakan HIV untuk memadukan DNA-nya dalam DNA sel CD4, agar sel tersebut membuat unsur virus baru saat bereplikasi.

INTEGRASE INHIBITOR (INI) (Integrase Inhibitor)

Suatu golongan obat antiretroviral yang dipakai dalam kombinasi dengan antiretroviral lain. Menghalangi pekerjaan enzim integrase. Contohnya raltegravir.

INTENT TO TREAT (ITT)

Terkait uji coba klinis, analisis yang menganggap peserta yang mangkir/tidak menyelesaikan pengobatan sebagai gagal. Lihat juga On treatment.

INTERAKSI (Interaction)

Dampak yang dapat terjadi bila satu obat dipakai bersamaan dengan obat lain atau dengan makanan tertentu, atau dengan jamu/suplemen/narkoba.

INTERFERON

Sitokin yang diproduksi ketika tubuh merasakan infeksi virus, yang juga dibuat secara sintetis untuk dipakai sebagai obat. Ada tiga golongan utama interferon, yakni interferon alfa, beta dan gamma. Versi interferon rekayasa secara genetis disetujui untuk pengobatan hepatitis virus.

INTERFERON ALFA

Obat untuk KS dan HCV.

INTERLEUKIN

Jenis sitokin.

INTERVENSI (Intervention)

Pengobatan atau tindakan yang dilakukan untuk mencegah atau mengobati sebuah penyakit atau memperbaiki kesehatan dengan cara lain.

INTRAVENA (Intravenous, IV)

Penyuntikan atau infus langsung ke aliran darah melalui pembuluh darah agar obat cepat memberikan reaksi.

IN VITRO

Tes/uji coba dalam tabung percobaan.

IN VIVO

Tes/uji coba pada hewan atau manusia.

IRIS, IRS (Immune Reconstitution Inflammatory Syndrome, Immune Recovery Syndrome)

Lihat Sindrom Pemulihan Kekebalan.

JARINGAN (Tissue)

Satu kumpulan sel yang sejenis yang bertindak bersama-sama untuk mengerjakan fungsi tertentu. Ada empat jaringan dasar di dalam tubuh, yakni epitelium, sendi penyambung, otot dan saraf.

KANDIDA (Candida)

Jamur yang menyerupai ragi dapat menyebabkan infeksi pada manusia.

KANDIDIASIS (Candidiasis)

Infeksi akibat jamur dari keluarga Kandida, umumnya Candida albicans.

KANKER (Cancer)

Sekelompok besar penyakit yang bercirikan pertumbuhan dan penyebaran sel abnormal yang tak terkendali.

KAPOSI’S SARKOMA (Kaposi S Sarkoma)
Lihat Sarkoma Kaposi.

KARDIOVASKULAR (Cardiovascular)

Terkait jantung dan pembuluh darah.

KATETER (Catheter)

Buluh yang dimasukkan ke dalam tubuh untuk mengeluarkan cairan atau memasukkan obat.

KEJADIAN (Incidence)

Angka munculnya kasus penyakit tertentu yang baru dalam populasi tertentu, sering dilaporkan sebagai jumlah kasus per 100.000 orang

KELELAHAN (Fatigue)

Rasa capek dan kurang bertenaga.

KELENJAR GETAH BENING (Lymph Node)

Organ kecil, bagian dari sistem kekebalan tubuh, yang berbentuk seperti kacang terletak di seluruh tubuh, terutama terdapat di leher, ketiak dan lipat paha.

KEMOTERAPI (Chemotherapy)

Pengobatan penyakit dengan bahan kimia.

KEPATUHAN (Adherence)

Penggunaan obat persis sesuai resep, yaitu dengan takaran benar, pada tepat waktu, dengan cara benar.

KEWASPADAAN UNIVERSAL (Universal Precautions)

Semua upaya pencegahan penularan penyakit di unit pelayanan kesehatan, seperti rumah sakit, puskesmas, rumah bersalin dsb.

KOHORT (Cohort)

Kelompok orang yang semuanya mempunyai satu faktor bersama (mis. semua HIV-positif), yang diteliti selama waktu yang cukup lama.

KOINFEKSI (Co-infection)

Infeksi dengan dua infeksi secara bersamaan, mis. infeksi HIV bersamaan dengan TB atau hepatitis virus.

KOLESTEROL (Cholesterol)

Unsur serupa dengan lemak yang dipakai untuk membangun sel. Bila tingkatnya dalam darah berlebihan (hiperlipidemia), unsur ini menumpuk pada pembuluh darah, meningkatkan risiko penyakit jantung.

KOMPENSASI (Compensated)

Kerusakan pada suatu organ tubuh yang dapat dikompensasikan sehingga tidak ada pengaruh besar terhadap fungsinya Terkait hati, lihat Sirosis.

KOMPLEKS DEMENSIA AIDS (AIDS Dementia Complex, ADC)

Kemerosotan neurologis, dengan berbagai kejadian klinis yang meliputi hilangnya koordinasi gerak tubuh, suasana hati berubah-ubah, dan hilangnya kendali diri, dan akhirnya berlanjut pada kemerosotan kesadaran yang lebih luas.

KOMPLEKS MIKOBAKTERIUM AVIUM (MAC) (Mycobacterium Avium Complex)

Infeksi bakteri yang sejenis dengan TB.

KONSELING (Counselling)

Kegiatan memberikan pengetahuan, informasi, pemahaman yang dilakukan oleh seorang ahli kepada seseorang untuk memecahkan masalah.

KONTRAINDIKASI (Contraindication)

Alasan untuk tidak melakukan suatu tindakan medis, mis. kapan penggunaan suatu obat tidak disarankan.

KORESEPTOR (Co-receptor)

Lihat Reseptor.

KREATININ (Creatinin)

Produk buangan dari pencernaan protein, terdapat di air seni dan darah. Tingkatnya mengukur fungsi ginjal.

KRIPTOKOKUS (Cryptococcus)

Jamur yang menyebabkan semacam meningitis, sebuah infeksi oportunistik.

KRIPTOSPORIDIOSIS (Cryptosporidiosis)

Infeksi oportunistik yang disebabkan oleh protozoa kriptosporidium.

KRONIS (Chronic)

Bersifat menahun, tidak secara tiba-tiba.

KS

Lihat Sarkoma Kaposi.

LEHER RAHIM (Cervix)

Rahim bagian bawah berbentuk silindris yang menonjol di dalam lubang vagina.

LESI (Lesion)

Kerusakan, kehilangan jaringan tubuh karena cedera, infeksi atau akibat lain.

LEUKOPENIA

Kekurangan leukosit dalam darah.

LEUKOPLAKIA

Infeksi pada mulut yang disebabkan oleh virus Epstein Barr yang dapat terjadi cukup dini dalam perjalanan infeksi HIV.

LEUKOSIT (Leukocyte)

Sel darah putih.

LIAR (Wild)

Lihat Virus Liar.

LIMFADENOPATI (Lymphadenopathy)

Pembengkakan pada kelenjar getah bening.

LIMFOMA (Lymphoma)

Kanker pada kelenjar atau aliran getah bening.

LIMFOSIT (Lymphocyte)

Sel darah putih yang bertugas bagi pertahanan kekebalan tubuh. Ada di dalam darah dan getah bening.

LIMPA (Spleen)

Alat di dalam rongga perut di sebelah kiri atas yang berfungsi mengurai sel darah merah.

LIP (Lymphoid Interstitial Pneumonitis)

Masalah paru yang mempengaruhi penyerapan oksigen, umumnya dialami anak dengan HIV.

LIPID

Lemak.

LIPOATROFI (Lipoatrophy)

Kehilangan lemak dalam tubuh, sering dari pipi, kaki dan pantat. Lihat juga Lipodistrofi.

LIPODISTROFI (Lipodistrophy)

Perubahan pada bentuk tubuh, termasuk kehilangan atau kumpulan lemak, dan perubahan metabolik. Biasa disebut lipo.

LOG

Berkaitan dengan viral load di dalam kelipatan 10. Suatu perubahan log berarti kelipatan 10, baik bertambah atau pun berkurang (misalnya 10 menjadi 100 berarti penambahan 1 log).

LOKAL (Local)

Pengobatan yang diberikan pada tempat infeksi. Lihat juga Sistemik.

LONG-TERM NONPROGRESSOR (LNTP) (Long-Term Nonprogressor)

Orang yang sudah terinfeksi HIV bertahun-tahun (umumnya sedikitnya 7 tahun) tetap mempunyai jumlah CD4 yang stabil di atas 600, tidak mengalami IO, dan tidak harus memakai ART.

MAC

Lihat Kompleks Mikobacterium Avium.

MAKROFAG (Macrophage)

Sel pemakan berukuran besar yang sanggup menelan dan menghancurkan bakteri, benda asing dan sebagainya. Juga disebut monosit.

MALAISE

Keadaan lesu dan kurang sehat, seperti gejala flu.

MALIGNAN (Malignant)

Terkait tumor, cenderung mengarahan ke keadaan buruk.

MASA JENDELA (Window Period)

Tenggang waktu antara masuknya HIV ke dalam tubuh seseorang dengan munculnya antibodi terhadap virus tersebut. Tenggang waktu biasanya antara satu sampai enam bulan. Pada masa ini, hasil tes antibodi adalah negatif.

MASA PARO (Half-life)

Waktu yang diperlukan obat hingga tingkatnya dalam darah menjadi separo tingkat maksimal.

MEDIAN

Terkait statistik, nilai atau ukuran tengah, dengan separuh angka dalam lebih dan separuh kurang dari angka tersebut.

-MEGALI (-megaly)

Pembesaran. Mis. lihat Hepatomegali.

MENINGITIS

Infeksi pada lapisan urat saraf tulang belakang dan otak.

META-ANALISIS (Meta-analysis)

Analisis dengan data dari beberapa penelitian yang serupa (seperti uji coba terhadap satu jenis obat) digabung untuk mengambil hasil keseluruhan.

METABOLISME (Metabolism)

Reaksi fisik dan kimia yang membuat tenaga untuk tubuh. Juga proses penguraian obat.

METADON (Methadone)

Obat narkotik dipakai sebagai pengganti untuk heroin dalam pengobatan pecanduannya.

MIKOBAKTERIUM TUBERKULOSIS

Basil yang menyebabkan penyakit TB.

MIKOSIS (Micosis)

Penyakit yang disebabkan oleh jamur.

MIKROBA (Microbe)

Kuman. Organisme hidup yang hanya dapat dilihat melalui mikroskop, mis. bakteri, protozoa, virus dan jamur.

MIALGIA (Myalgia)

Rasa sakit pada otot.

MIELOPATI (Myelopathy)

Penyakit pada urat saraf tulang belakang.

MIOPATI (Myopathy)

Kelainan otot yang bersifat kelemahan, wasting, dan perubahan pada sel otot.

MITOKONDRIA (Mytochondria)

Bagian sel yang membuat tenaga untuk sel.

MOLEKUL (Molecule)

Bagian terkecil dari suatu zat yang masih memiliki sifat-sifat zat tersebut dan secara kimiawi dapat diuraikan menjadi beberapa atom.

MOLUSKUM (Molluscum Contagiosum)

Penyakit pada kulit dan selaput mukosa yang disebabkan oleh virus.

MONOSIT (Monocyte)

Lihat Makrofag.

MONOTERAPI (Monotherapy)

Penggunaan terapi atau obat tunggal dalam sebuah pengobatan.

MORBIDITAS (Morbidity)

Angka kesakitan.

MORTALIITAS (Mortality)

Angka kematian.

MRI SCAN

Pengamatan medis oleh alat yang memberi gambar jaringan di dalam tubuh.

MTCT (Mother-to-Child Transmission)

Penularan (HIV) dari ibu-ke-bayi dalam kandungan waktu persalinan atau melalui ASI.

MUKOSA (Mucous Membrane)

Selaput lendir dari jaringan setengah-dapat ditembus cairan yang menggarisi liang-liang atau saluran pada tubuh, yang memiliki gerbang bukaan ke arah luar tubuh (mis. garis mulut, vagina atau cuping hidung).

MUTASI (Mutation)

Perubahan sifat keturunan sel secara tetap, biasanya karena perubahan pada satu gen.

NADIR

Titik yang paling rendah.

NAIF (Nave)

(Terkait ART) Belum pernah memakai ARV.

NARKOBA (Drugs)

Singkatan dari Narkotik dan Bahan Berbahaya.

NARKOTIK (Narcotic)

Obat untuk menenangkan saraf, menghilangkan rasa sakit, menimbulkan rasa mengantuk.

NEFRO- (Nephro-)

Terkait dengan ginjal.

NEFROPATI (Nephropathy)

Kerusakan ginjal.

NEOPLASIA (Neoplasm)

Tumor. Tumbuhan pada jaringan yang tidak normal.

NEURALGIA

Rasa sakit pada saraf.

NEUROPATI (Neuropathy)

Penyakit akibat terganggu atau matinya urat saraf. Gejala biasa ditandai dengan kesemutan.

NEUTROFIL (Neutrophil)

Jenis sel darah putih yang mempunyai banyak inti sel yang berbintik-bintik.

NEUTROPENIA

Penurunan jumlah sel neutrofil dalam darah.

NHL

Non-Hodgins Lymphoma, semacam limfoma.

NRTI

Suatu golongan obat antiretroviral yang dipakai dalam kombinasi dengan antiretroviral lain. Senyawa sintetis yang menyerupai salah satu komponen RNA; Contohnya AZT.

NNRTI

Suatu golongan obat antiretroviral yang dipakai dalam kombinasi dengan antiretroviral lain. Seperti analog nukleosida, NNRTI menghalangi infeksi HIV ke sel baru. NNRTI menghalangi kerja reverse transcriptase. Contohnya nevirapine.

NON-NUCLEOSIDE REVERSE TRANSCRIPTASE INHIBITOR (NNRTI)

Lihat NNRTI.

NUCLEOSIDE REVERSE TRANSCRIPTASE INHIBITOR (NRTI)

Lihat Analog Nukleosida.

NUKLEUS (Nucleus)

Inti sel yang mengandung informasi genetik (DNA) organisme.

OBAT SULFA (Sulfa Drug)

Sejenis bahan kimia sintetis yang berasal dari sulfanilamide dan dipakai sebagai antibiotik.

OBESITAS

Kegemukan yang berlebihan.

ODHA

Orang yang hidup dengan HIV/AIDS.

ON TREATMENT

Terkait uji coba klinis, analisis yang hanya memasukkan hasil dari peserta yang menyelesaikan pengobatan. (Lihat juga Intent-to-treat).

OPEN LABEL

Uji coba klinis dengan para peneliti dan peserta mengethaui siapa yang memakai pengobatan yang dalam perkembangan.

OPPORTUNISTIC INFECTION (OI) (Opportunistic Infection, OI)

Lihat Infeksi Oportunistik.

ORAL

Berkaitan dengan mulut. Untuk pengobatan berarti diberikan melalui mulut, dalam bentuk pil atau cairan.

OSTEOPENIA

Tulang menipis akibat zat mineral hilang dari kerangka tulang.

OSTEONEKROSIS (Osteonecrosis)

Kematian tulang, biasanya pada tulang paha, disebabkan oleh kehilangan aliran darah pada tulang.

OSTEOPOROSIS

Tulang kerepos, akibat terlalu banyak zat mineral hilang dari kerangka tulang.

P24

Protein HIV dalam lapisan bahan genetik HIV.

PAJANAN (Exposure)

Peristiwa yang menimbulkan risiko penularan.

PALIATIF (Palliative)

Cara perawatan yang meringankan penderitaan pada penyakit atau tahap yang tidak dapat disembuhkan.

PANKREAS (Pancreas)

Kelenjar ludah perut.

PANKREATITIS (Pancreatitis)

Radang pada pankreas. Gejala bisa meliputi sakit perut yang hebat, mual, sembelit (susah buang air besar), dan mungkin sakit kuning.

PAP SMEAR

Lihat Tes Pap.

PARASIT (Parasite)

Organisme yang hidup menumpang pada organisme lain dan merugikannya.

PATOGEN (Pathogen)


Bersifat dapat menimbulkan penyakit.

PATOGENESIS (Pathogenesis)

Perkembangan penyakit tertentu, termasuk kejadian yang akan timbul, jaringan atau organ tubuh yang dipengaruhi, mekanisme kerusakan dan jadwal kelanjutan penyakit.

PCP

Infeksi oportunistik pada paru yang dapat gawat.

PCR

Teknik laboratoris sensitif yang bisa mendeteksi dan menghitung viral load dalam darah.

PEDIATRIK (Paediatric)

Terkait pengobatan untuk anak.

PEGILASI (Pegylated)

Macam interferon yang mempunyai masa paro yang panjang dalam tubuh sehingga dapat disuntik hanya sekali seminggu.

PEMULIHAN KEKEBALAN (Immune reconstitution)


Perbaikan dalam fungsi sistem kekebalan tubuh sebagai akibat penggunaan ART.

PENASUN (IDU) (Injecting Drug User)

Pengguna narkoba suntikan.

PENELITIAN PROSPEKTIF (Prospective Study)

Sebuah penelitian yang lihat ke depan. Peserta dipilih dan perkembangannya dipantau selama jangka waktu tertentu.

PENELITIAN RETROSPEKTIF (Retrospective Study)

Sebuah penelitian berdasarkan rekam medis pasien, lihat ke belakang pada peristiwa yang terjadi pada masa lalu.

PENGALIHAN (Switching)

Perubahan rejimen setelah kegagalan terapi.

PENGGANTIAN (Substitution)

Penggantian satu (atau lebih) jenis obat dalam rejimen akibat toksisitas.

PENGUATAN (Boost)

Terkait ART, penggunaan ritonavir takaran rendah bersamaan dengan protease inhibitor (PI) lain untuk meningkatkan tingkat PI tersebut dalam darah, dengan demikian mengurangi takaran PI yang harus diminum.

PERIANAL

Sekitar dubur.

PERINATAL

Waktu pada saat dimulainya proses kelahiran sampai proses melahirkan tuntas.

PERKUTAN (Percutaneous)

Melalui kulit.

PGL (Persistent Generalized Limphadenopathy)

Lihat Limfadenopati Persisten Generalisata.

PI

Lihat Protease Inhibitor.

PLASEBO (Placebo)

Zat atau obat yang tidak menimbulkan efek pada tubuh (sering kali pil berisi gula). Zat ini diberikan pada salah satu kelompok sebagai pembanding, sementara kelompok lain diberikan obat sebenarnya. Hasil dari kedua kelompok itu kemudian dibandingkan.

PLASENTA (Placenta)

Organ dalam kandungan pada masa kehamilan, dengan fungsi pertukaran produk metabolisme dan produk gas antara peredaran darah ibu dan janin, serta produksi hormon.

PLASMA

Cairan tak berwarna yang menjadi bagian darah, dalam keadaan normal volumenya 5% dari berat badan. Cairan ini bekerja mengantarkan sel darah dan bahan gizi ke seluruh tubuh, membersihkan sisa-sisa metabolis dan menjadi wadah bagi sistem hubungan zat-zat kimia di dalam tubuh.

PML

Infeksi oportunistik yang diakibatkan oleh kambuhnya infeksi lama atau timbulnya infeksi baru dari virus JC.

PNEUMONIA PNEUMOCYSTIS (Pneumonia Pneumocystis (PCP))

Lihat PCP.

POLYMERASE CHAIN REACTION (PCR)

Lihat PCR.

PPD (Purified Protein Derivative)

Tes kulit untuk infeksi TB.

PREVALENSI (Prevalence)

Jumlah orang yang mengalami penyakit tertentu.

PRO-DRUG

Obat yang diuraikan menjadi bentuk yang aktif dalam tubuh. Lihat Fosforilasi.

PROFILAKSIS (Prophylaxis)

Mencegah infeksi atau penyakit dengan penggunaan obat atau tindakan medis lain.

PROFILAKSIS PASCAPAJAN (PPP) (Post-Exposure Prophylaxis/PEP)

Profilaksis untuk mencegah infeksi (HIV atau yang lain) setelah terjadi peristiwa berisiko.

PROFILAKSIS PRAPAJAN (PRPP) (Pre-Exposure Prophylaxis/PrEP)

Profilaksis untuk mencegah infeksi (HIV atau yang lain) sebelum terjadi peristiwa berisiko.

PROGNOSIS

Ramalan tentang jalannya penyakit.

PROGRAM TERAPI RUMATAN METADON (PTRM) (Methadone Substitution Program)

Program yang mengganti heroin yang dipakai oleh pecandu dengan metadon.

PROGRESSIVE MULTIFOCAL LEUKOENCEPHALOPATHY (PML)

Lihat PML.

PROTEASE

Enzim yang digunakan HIV untuk memotong protein besar menjadi protein yang lebih kecil di mana partikel HIV yang baru bisa dibentuk.

PROTEASE INHIBITOR

Suatu golongan obat antiretroviral yang dipakai dalam kombinasi dengan antiretroviral lain. Menghalangi pekerjaan enzim protease. Contohnya saquinavir.

PROTEIN

Molekul biologis yang sangat kompleks terdiri dari kombinasi asam amino. Setiap jenis protein mempunyai fungsi tersendiri. Enzim dan antibodi adalah contoh protein.

PROTOZOA

Mikrorganisme satu sel, seluruh fungsinya dilakukan oleh sel itu.

PROVIRUS

Bahan genetik HIV yang dipadukan dalam DNA sel induk (mis. sel CD4).

PRURITIS

Rasa gatal.

PUNGSI LUMBAL (Lumbar Puncture, Spinal Tap)

Proses mengambil cairan sumsum tulang belakang dengan jarum untuk dites.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar